Menu

Mode Gelap

Destination · 19 Feb 2021 14:15 WIB ·

Rengatei: Restoran Ginza yang menjadi tempat kelahiran yōshoku klasik seperti tonkatsu dan omurice

 Rengatei: Restoran Ginza yang menjadi tempat kelahiran yōshoku klasik seperti tonkatsu dan omurice Perbesar

Ryokotomo.com – Para pecinta kuliner sering membayangkan bahwa setiap negara memiliki kebiasaan makan yang khas. Ironisnya, minat obsesif terhadap perbedaan bangsa merupakan salah satu konsekuensi dari globalisasi kuliner dunia. Faktanya, masakan nasional biasanya merupakan campuran dari bahan-bahan asli dan impor, dan selalu demikian.

Para pecinta kuliner juga cenderung berpikir bahwa makan makanan ‘eksotis’ adalah sesuatu yang baru, tetapi pengunjung sombong telah mencemooh masakan asli mereka dan memperjuangkan makanan asing selama berabad-abad.

Makanan Jepang adalah contohnya. Pergi ke Los Angeles atau Berlin, dan pengunjung mengasosiasikan makanan Jepang dengan sushi, tempura, tahu dan udon. Mereka tidak ingin mendengar bahwa orang Jepang cenderung menyantap kari yang murah dan ceria (asli dari India), sepiring gyoza (asli dari China) atau burger (dari Jerman melalui Amerika Serikat).

Yōshoku 洋 食 adalah contoh yang bagus. Meskipun namanya berarti ‘makanan barat’, ini jelas merupakan ciptaan Jepang, dan memiliki sejarah panjang. Yoshoku pertama kali menjadi populer setelah Revolusi Meiji tahun 1868, ketika Jepang dibanjiri dengan segala hal yang dilakukan oleh orang-orang Barat dan perkotaan yang putus asa untuk mencicipi hasil perdagangan internasional, yang telah dilarang selama lebih dari 200 tahun.

Salah satu restoran pertama di Jepang yang menyajikan yoshoku adalah Rengatei 煉瓦亭 di Ginza, yang awalnya didirikan sebagai restoran Prancis pada tahun 1895. Rengatei mengklaim sebagai tempat kelahiran dua hidangan yang kemudian dilihat sebagai makanan Jepang pada dasarnya. Yang pertama adalah tonkatsu (豚カツ), dan yang kedua adalah omurice (オムライス).

Ryokotomo - Rengtei tonkatsu

Tonkatsu di Rengatei | zezebono dari Ginza, Tokyo, CC BY-SA 2.0, melalui Wikimedia Commons

Tonkatsu adalah potongan daging babi tebal yang disajikan dengan saus Worcester, nasi dan parutan kubis. Tonkatsu pertama disajikan di Rengatei oleh Motojiro Kida, pemilik generasi kedua, pada tahun 1899. Dia mendasarkan hidangan andalannya pada cotoletta Italia, yaitu potongan daging sapi muda yang dilapisi remah roti dan digoreng dengan minyak sayur.

Ini adalah langkah yang berani, karena makanan barat tidak begitu populer pada saat itu. Sebelum tahun 1868, kebanyakan orang Jepang telah menjadi vegetarian, karena agama Buddha melarang makan daging dan bahkan setelah larangan daging dicabut, banyak orang Jepang terus menghindari masakan barat dengan keyakinan bahwa hal itu menyebabkan mulas.

Namun, orang Jepang mulai makan daging dengan penuh percaya diri setelah Revolusi Meiji, dengan keyakinan bahwa itu akan membuat mereka lebih besar dan lebih kuat. Kaisar Meiji bahkan memberikan dukungannya pada pola makan karnivora baru, dan ketika negara itu dilanda gelombang semangat patriotik selama Sino-Jepang tahun 1894 dan lagi pada tahun 1904, ketika Perang Rusia-Jepang pecah, makan daging praktis menjadi tugas.

Orang Italia akan mengira potongan dagingnya disajikan dengan sayuran yang dimasak, tetapi kepala koki Rengatei tidak memiliki kemewahan ini. Sayuran membutuhkan waktu untuk disiapkan dan ada kekurangan tenaga kerja di Tokyo pada saat itu. Jadi Motojiro Kida menghiasi irisan daging babi dengan kubis parut halus, yang lebih mudah disiapkan.

Pada awalnya, Tuan Kida menyajikan tonkatsu-nya dengan roti, seperti yang mungkin dilakukan oleh koki Prancis. Tetapi pelanggannya kesulitan memotong roti dengan pisau dan garpu, jadi dia mulai menyajikan nasi untuk mereka. Kubis dan nasi suwir telah menjadi pelengkap standar untuk tonkatsu sejak (akhir-akhir ini, pengunjung juga mengharapkan semangkuk sup miso saat memesan tonkatsu).

Ryokotomo - Rengatei omurice

Omurice di Rengatei | zezebono, CC BY-SA 2.0, melalui Wikimedia Commons

Hidangan yoshoku klasik lainnya yang pertama kali disajikan di Rengatei adalah omurice, kata portmanteau yang menggabungkan kata bahasa Inggris ‘omelette’ dan ‘rice.’ Ini adalah telur dadar yang diisi dengan nasi goreng dan disajikan dengan sedikit saus tomat yang sehat.

Omurice dengan cepat menjadi favorit keluarga di rumah-rumah Jepang, sangat disukai oleh anak-anak, dan dibawa ke Korea dan Taiwan oleh penjajah Jepang pada paruh pertama abad ke-20, dan tetap populer hingga hari ini.

Rengatei masih menyajikan makanan fusion yang lezat 125 tahun setelah pertama kali dibuka dan masih menyajikan tonkatsu dan omurice yang lezat. Itu hanyalah dua dari hidangan yōshoku klasik di menu yang beragam dan kunjungan yang sangat direkomendasikan.

Sumber: (1)

Untuk Informasi Unik dan Travel Jepang, selalu buka ryokotomo.com
Ikuti kami di Facebook, Twitter dan Instagram @ryokotomoid
Artikel ini telah dibaca 64 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Abeno Q’s Mall Mengumumkan Kolaborasi Dengan Street Fighter II Mulai 1 Oktober

26 September 2022 - 06:23 WIB

Ryokotomo - 52b17404 abeno qs mall announces collaboration with street fighter ii starting

teamLab Akan Mengadakan Pameran Seni Dalam Waktu Terbatas di tepi Danau Yamanaka di Yamanashi

16 September 2022 - 06:10 WIB

Ryokotomo - 8025d339 teamlab to hold limited time art exhibition by lake yamanaka in

Karakter Sumikko Gurashi Muncul di Hutan Kesenangan Danau Sagami

9 September 2022 - 09:21 WIB

Ryokotomo - a08ebe19 sumikko gurashi characters appear at lake sagami pleasure forest

Kiranah Resort Toyosu yang Terinspirasi Ibiza Dibuka dengan Pemandangan Jembatan Pelangi yang Menakjubkan

1 September 2022 - 12:54 WIB

Ryokotomo - 0a83d603 ibiza inspired kiranah resort toyosu opens with stunning view of the

Sumikko Gurashi dan Tokyo Skytree Rayakan Ulang Tahun ke-10 dengan Acara Kolaborasi Pertama

6 August 2022 - 19:25 WIB

Ryokotomo - cdf73422 sumikko gurashi and tokyo skytree celebrate 10th anniversary with first

Toy Story Aliens Cafe Akan Dibuka di Tokyo, Osaka, dan Nagoya

18 July 2022 - 07:52 WIB

Ryokotomo - 6030c897 toy story aliens cafe to open in tokyo osaka and
Trending di Destination
Ryokotomo