Menu

Mode Gelap

Lifestyle · 30 Oct 2020 21:33 WIB ·

Pekerja Jepang Sering Lembur Karena Virus Corona, Menurut Survei

 Pekerja Jepang Sering Lembur Karena Virus Corona, Menurut Survei Perbesar

Ryokotomo.com – Sebuah survei triwulanan yang dilakukan oleh Working Reward Research Institute menemukan bahwa jumlah jam lembur yang bekerja oleh karyawan kantor Jepang meningkat antara Juli dan September 2020 karena perusahaan berjuang untuk pulih dari efek pandemi virus corona dan penguncian yang diberlakukan pada bulan April.

Dengan penghitungan angka yang bijaksana, telah dihasilkan survei mendetail tentang kebiasaan lembur di Jepang, termasuk perincian menurut sektor dan peringkat untuk masing-masing perusahaan.

Secara keseluruhan, rata-rata jam lembur sedikit meningkat antara April dan Juni 2020, dari 23,53 jam per bulan menjadi 24,11 jam per bulan, meningkat 0,57%. Sektor yang mengalami peningkatan terbesar adalah sektor real estate dan konstruksi yang mengalami peningkatan sebesar 3,95%, dan sektor medis yang mengalami peningkatan sebesar 2,5%.

Ryokotomo - 5AE575FB CD49 4F89 9118 E142E66F7BAE

Grafik ini menunjukkan, sektor demi sektor, bagaimana penurunan jumlah rata-rata jam kerja lembur per bulan selama periode 2014-20. | © Kyodo News PR Wire

Periode antara April dan Juni memperlihatkan peningkatan dalam jumlah rata-rata jam kerja lembur di sebagian besar sektor. Yang mengalami peningkatan hingga satu jam per bulan adalah sektor konsultan, IT / internet, serta ritel dan restoran.

Namun, jumlah rata-rata jam kerja lembur terus menurun di beberapa sektor. Produsen, perusahaan perdagangan, dan perusahaan di sektor keuangan semuanya mengalami penurunan.

Lembur diberikan bagi banyak pekerja Jepang, khususnya di perusahaan-perusahaan terbesar di negara itu. Terlepas dari kasus kematian yang dipublikasikan dengan baik karena kerja paksa, masalah kerja berlebihan telah ada di Jepang selama beberapa generasi.

Namun, seperti yang ditunjukkan grafik di bawah ini, kenaikan pada jam lembur berlawanan dengan tren yang berlaku untuk mengurangi jam lembur di kantor.

Di bawah tekanan pemerintah untuk mengatasi masalah kerja lembur yang berlebihan, banyak perusahaan terbesar di Jepang telah melakukan reformasi tempat kerja dalam beberapa tahun terakhir. Pada April 2019, undang-undang disahkan yang menetapkan batas atas kerja lembur, dengan hukuman bagi perusahaan yang melanggar batas tersebut.

Para pegiat berpendapat bahwa perusahaan telah menjadi mahir dalam mengatasi batasan hukum untuk kerja lembur. Salah satu contoh yang sangat mencolok adalah kasus seorang inspektur dari Kementerian Perdagangan dan Industri yang tugasnya mengunjungi perusahaan untuk memastikan bahwa mereka mematuhi undang-undang yang baru. Dia begitu khawatir sehingga dia juga akan mati karena terlalu banyak bekerja sehingga dia mempercayakan istrinya dengan catatan jam kerjanya sehingga dia dapat menuntut majikannya untuk mendapatkan kompensasi jika dia meninggal saat bekerja.

OpenWork adalah platform pasar kerja yang digunakan oleh ribuan pekerja kerah putih untuk mencari pekerjaan. Saat ini memiliki sekitar 3,9 juta anggota.

Sebagai bagian dari upayanya untuk meningkatkan kepuasan karyawan di tempat kerja, ini juga memberikan kesempatan kepada karyawan perusahaan saat ini dan mantan karyawan untuk mengungkapkan pendapat mereka tentang perusahaan tempat mereka bekerja. Ini telah mengumpulkan lebih dari sepuluh juta nilai ulasan dan evaluasi, menjadikannya database kepuasan karyawan terbesar di Jepang.

OpenWork telah mengumpulkan dan mempublikasikan data terkait jam lembur dalam buletin triwulanannya sejak Maret 2014. Hal ini bertekad untuk membuat dunia kerja lebih terbuka dan pasar kerja lebih transparan. Harapannya, pekerjaannya akan berkontribusi pada pengembangan lingkungan kerja yang sehat dan membantu pekerja menemukan pemberi kerja yang tepat untuk mereka.

Institut Penelitian Penghargaan Kerja adalah afiliasi dari OpenWork. Ia melakukan penelitian tentang kepuasan kerja, menggunakan ulasan dan skor evaluasi yang dikumpulkan dari lebih dari sepuluh juta pengguna OpenWork. Ini menerbitkan hasil survei dalam buletin triwulanan ‘Jam Lembur di Jepang’ edisi Juli-September 2020.

Sumber: (1)

Untuk Informasi Unik dan Travel Jepang, selalu buka ryokotomo.com
Ikuti kami di Facebook, Twitter dan Instagram @ryokotomoid
Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Sekolah Jepang Luncurkan Pakaian Renang Unisex

10 June 2022 - 05:57 WIB

Ryokotomo - 1654776277 8be39460 japanese schools to introduce genderless swimsuits with unisex two piece design

Stasiun kereta api Jepang memberi kesan kepada penumpang bahwa Tom Cruise sedang mengawasi mereka

30 May 2022 - 20:31 WIB

Ryokotomo - 80ed2668 japanese train station gives commuters the impression tom cruise is

Pameran Virtual Hadirkan Seni Kontemporer Jepang Sebagai NFT

26 April 2022 - 22:23 WIB

Ryokotomo - 033454fd hong kong and virtual exhibition to reimagine japanese contemporary art

Kadokawa Menghadirkan ‘Toko Buku Masa Depan’ di Niconico Chokaigi 2022

23 April 2022 - 20:24 WIB

Ryokotomo - 8fff9d55 kadokawa to present sustainable ‘bookstore of the future at niconico

Menggemaskan, Staf Bandara di Jepang Ini Melambaikan Salam Perpisahan Dengan Boneka Beruang

12 April 2022 - 20:04 WIB

Ryokotomo - 78006cb3 passengers heart melts when they see touching effort of runway

Aktor Mugi Kadowaki dan Penari Balet Shoko Nakamura Akan Muncul di Proyek Kolaborasi Vogue Jepang Kedua

13 March 2022 - 20:20 WIB

Ryokotomo - eac43e94 actor mugi kadowaki and ballet dancer shoko nakamura to appear
Trending di Lifestyle
Ryokotomo