Menu

Mode Gelap

Lifestyle · 19 Sep 2021 10:09 WIB ·

Kiat untuk Perokok di Jepang Saat Ini

 Kiat untuk Perokok di Jepang Saat Ini Perbesar

Ryokotomo.com – Tidak mudah menjadi perokok di Jepang lagi. Di awal 90-an, ketika saya pertama kali tiba, itu adalah surga perokok, dan saya dapat memanjakan kebiasaan kotor saya di mana pun saya suka: di pesawat, di bioskop, bahkan sambil menunggu untuk menemui dokter. Sayangnya, sejak Milenium, karena otoritas lokal telah mengambil hati kampanye anti-merokok Barat, sikap terhadap merokok telah berubah secara dramatis dan akhir-akhir ini Anda hampir tidak bisa merokok di mana pun.

Bahkan di luar ruangan, perokok hanya diperbolehkan merokok di ‘area merokok’, biasanya area yang dipagari oleh panel plastik tembus pandang atau tumbuhan runjung kerdil dalam pot. Mereka dirancang untuk menjauhkan perokok dari pandangan, mungkin sehingga masyarakat umum tidak harus melihat pecandu narkoba mengikuti kecanduan mereka.

Ryokotomo - 00E99C79 F893 4DFF 935A 705A647A0E6B

Ruang merokok umum di Tokyo. | amanderson2, CC BY 2.0, melalui Wikimedia Commons

Sebagian besar area perokok berada di luar stasiun kereta api. Meskipun ada banyak stasiun di Tokyo, jumlahnya tidak sebanyak saat saya ingin merokok, jadi saya sering merasa kekurangan. Sayangnya, selain area perokok, ada beberapa tempat di mana kalian diperbolehkan merokok di luar ruangan.

Kadang-kadang, saya menemukan asbak berdiri di luar salah satu dari sedikit penjual tembakau yang tersisa di kota itu, tetapi saya sering berjalan selama berabad-abad mencari tempat untuk merokok. Tidak menemukan satu pun, dan tidak melihat siapa pun di sekitar, saya merunduk ke pinggir jalan, mengintai di belakang salah satu taman kecil kota, atau merunduk di belakang bank jidōhanbaiki (mesin penjual otomatis) untuk mengi cepat.

Melihat saya, para ibu menatap saya dengan tatapan ketakutan, meraih tangan anak mereka, dan bergegas pergi. Saya menjadi pelanggar aturan. Saya tidak pengertian dan egois, kehadiran asing yang mengganggu, yang ancamannya terhadap tatanan sosial berbanding lurus dengan ketidakpedulian saya terhadap apa yang orang lain pikirkan tentang saya.

Saya tidak peduli lagi, jadi saya hanya merokok dan melakukan yang terbaik untuk menarik diri ke waktu dan tempat lain, di mana orang memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan daripada menegur tetangga mereka karena melanggar aturan kecil. Di samping kebanggaan yang mencemooh, saya benci dijadikan paria untuk sesuatu yang biasa-biasa saja seperti merokok. Lagi pula, merokok tidak ilegal.

Ryokotomo - beachsmoke

Di Jepang, bahkan pantai memiliki area khusus untuk perokok. | foto hashi, CC BY 3.0, melalui Wikimedia Commons

Jadi mengapa dilarang merokok di banyak tempat di Jepang? Saya telah melihat tanda-tanda di jalan yang memperingatkan bahaya merokok sambil berjalan—sesuatu tentang ‘ujung rokok yang menyala dapat membakar seseorang’—tetapi secara pribadi, satu-satunya saat saya khawatir akan dibakar oleh seorang perokok adalah ketika saya ‘sudah berada di area ‘perokok’ yang penuh sesak.’

Tanda-tanda lain menekankan pentingnya mengamati ‘perokok’ manā’—terjemahan bahasa Jepang dari kata bahasa Inggris ‘sopan santun’. Saya setuju bahwa itu bukan bentuk yang baik untuk mengekspos orang lain ke perokok pasif saya, tetapi ada lebih sedikit bahaya yang terjadi di udara terbuka.

Dan mengapa masyarakat dunia yang paling sopan dan sangat diatur harus meminjam kata kami untuk ‘sopan santun’ adalah di luar jangkauan saya. Saya menduga itu ada hubungannya dengan mengikuti jejak Amerika. Hari-hari ini, itu berarti memperlakukan perokok seperti orang buangan, tetapi ada saat ketika merokok secara praktis ada dalam kurikulum di sekolah-sekolah Amerika, dan saat itulah Jepang mengambil kebiasaan itu.

Kembali di awal 90-an, saya ingat melihat mesin rokok, di sampingnya adalah apa yang konon menjadi percakapan cerewet tentang Jepang antara dua orang asing. Itu ditulis dalam bahasa Inggris dan berbunyi seperti: “Hei, mereka benar-benar suka merokok di sini, bukan?” “Oh tentu, tapi semua orang suka merokok yang enak.” Pada saat itu, saya pikir aneh untuk menempatkan potongan percakapan antara ‘kami’ tentang ‘mereka’ di sisi mesin penjual otomatis, tetapi persetujuan yang tidak perlu dipertanyakan dari wakil favorit saya sangat menghibur untuk dilihat.

Namun ada perbedaan menarik antara kampanye mereka dan kami. Di Barat, aturan baru yang mengatur merokok pada dasarnya menyatakan bahwa Anda boleh merokok di luar tetapi tidak di dalam, logikanya adalah bahwa bahaya dari perokok pasif hanya sedikit, selama Anda merokok di luar.

Ada juga anggapan bahwa, selain mendidik saya tentang bahaya merokok dan mengenakan pajak pada rokok saya, tidak banyak yang bisa dilakukan pihak berwenang untuk menghentikan saya merokok. Mereka dapat mendorong saya untuk menyerah, tetapi pada akhirnya, itu adalah pilihan saya. Ini mungkin pilihan yang bodoh, tapi ini pilihan bodohku.

Tetapi pihak berwenang Jepang agak kurang menghormati hak individu untuk memilih dan lebih percaya pada kemampuan mereka sendiri untuk membedakan kepentingan publik.

Untungnya, peraturan yang mengatur merokok tidak diawasi secara ketat, jika hanya karena, pada umumnya, pihak berwenang dapat mengandalkan masyarakat untuk melakukan apa yang diperintahkan. Namun, ada pengecualian yang tidak terhormat. Saya melihatnya kemarin: an ojīsan (Pria tua) perlahan mengayuh sepedanya ke bawah shōtengai (jalan pasar) dengan sebatang rokok bertengger di sudut mulutnya. Justru pembangkangan biasa seperti inilah yang membuat merokok terlihat keren sejak awal.

Sementara merokok di luar ruangan telah menjadi kutukan di Jepang, merokok di dalam ruangan masih cukup dapat diterima, meskipun di restoran, pub, dan restoran yang jumlahnya semakin berkurang. izakaya restoran. Adapun kafe, mereka memiliki aturan yang berbeda sesuai dengan target pasar mereka. Terinspirasi oleh gaya hidup bersih West Coast, Starbucks tidak membuat ketentuan seperti itu untuk tabagists, dan begitu pula Tully’s, Cafe Veloce atau Excelsior.

Jadi, ketika saya menginginkan rokok dan tidak dapat menemukan gang belakang yang berantakan, saya pergi ke cabang Doutor, yang target audiensnya adalah salarīman setengah baya yang mencari tempat untuk merokok. Di sana saya membayar 220 untuk beban (campuran kopi), mengambil asbak, dan berjalan ke kamar perokok.

Ketika saya pertama kali tiba di Jepang, ruangan perokok umumnya menempati sekitar setengah dari luas lantai premis, tetapi hari ini, menempati sekitar seperenam dan menyusut dari hari ke hari. Ada unit pendingin udara, tetapi tidak dapat sepenuhnya menghilangkan bau tembakau basi yang menenangkan atau noda nikotin di dinding, yang merupakan warna sepia yang telah menjadi pemandangan langka di abad baru.

Pintu listrik tanpa suara meluncur ke dekat di belakang saya, dan saya kembali ke masa tenang abad ke-20, ketika batuk permanen, bau mulut, dan penghinaan yang sehat terhadap otoritas setara, dan bahkan pemerintah menerimanya, cepat atau lambat, kita semua harus mati karena sesuatu.

Sumber: (1)

Untuk Informasi Unik dan Travel Jepang, selalu buka ryokotomo.com
Ikuti kami di Facebook, Twitter dan Instagram @ryokotomoid
Artikel ini telah dibaca 29 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Sekolah Jepang Luncurkan Pakaian Renang Unisex

10 June 2022 - 05:57 WIB

Ryokotomo - 1654776277 8be39460 japanese schools to introduce genderless swimsuits with unisex two piece design

Stasiun kereta api Jepang memberi kesan kepada penumpang bahwa Tom Cruise sedang mengawasi mereka

30 May 2022 - 20:31 WIB

Ryokotomo - 80ed2668 japanese train station gives commuters the impression tom cruise is

Pameran Virtual Hadirkan Seni Kontemporer Jepang Sebagai NFT

26 April 2022 - 22:23 WIB

Ryokotomo - 033454fd hong kong and virtual exhibition to reimagine japanese contemporary art

Kadokawa Menghadirkan ‘Toko Buku Masa Depan’ di Niconico Chokaigi 2022

23 April 2022 - 20:24 WIB

Ryokotomo - 8fff9d55 kadokawa to present sustainable ‘bookstore of the future at niconico

Menggemaskan, Staf Bandara di Jepang Ini Melambaikan Salam Perpisahan Dengan Boneka Beruang

12 April 2022 - 20:04 WIB

Ryokotomo - 78006cb3 passengers heart melts when they see touching effort of runway

Aktor Mugi Kadowaki dan Penari Balet Shoko Nakamura Akan Muncul di Proyek Kolaborasi Vogue Jepang Kedua

13 March 2022 - 20:20 WIB

Ryokotomo - eac43e94 actor mugi kadowaki and ballet dancer shoko nakamura to appear
Trending di Lifestyle
Ryokotomo