Menu

Mode Gelap

Art · 15 Jan 2022 08:55 WIB ·

Keigo Inoue, utomaru, seniman digital yang sedang naik daun lainnya adakan “Pameran Centennial Showa”

 Keigo Inoue, utomaru, seniman digital yang sedang naik daun lainnya adakan “Pameran Centennial Showa” Perbesar

Ryokotomo.com – FUNS PROJECT, layanan co-creation untuk seniman yang dioperasikan oleh perusahaan Jepang DNP, akan mengadakan pameran seni yang disebut shōwa hyakunen-ten (Pameran Centennial Showa), dengan teks bahasa Inggris sebagai “Era Umum 2025” di Tokyo Anime Center di DNP PLAZA SHIBUYA dari 21 hingga 30 Januari 2022.

Pameran seni rupa ini akan menampilkan karya-karya dari banyak seniman digital pendatang baru yang berbakat dalam bidang ilustrasi, video, dan grafik komputer. Hari ini, nama-nama dari 18 seniman terungkap, bersama dengan visual utama untuk pameran oleh Keigo Inoue, yang baru-baru ini dikenal karena peran utamanya dalam kancah seni NFT.

Ryokotomo - CE2025

Artis yang berpartisipasi (dalam urutan abjad)

Detail Pameran

  • Judul Pameran: Pameran Centennial Showa
  • Tanggal: 21 Januari 2022 (Jumat) – 30 Januari 2022 (Minggu)
  • Waktu: 11:00 – 20:30 (kunjungan terakhir 20:00)
  • Lokasi: Pusat Anime Tokyo di DNP PLAZA SHIBUYA, Shibuya MODI 2F, 1-21-3 Jinnan, Shibuya-ku, Tokyo
  • Tiket masuk: Gratis
  • akun twitter

Pernyataan Pameran Centennial Showa

“Ini adalah partisipasi kami dalam realisasi virtual dari realitas yang tidak akan pernah ada.

Jika era Showa berlanjut, tahun 2025 akan menandai seratus tahun. Secara kebetulan, tahun ini Osaka Expo yang melambangkan era Showa akan kembali digelar di Jepang.

Sekarang era Heisei telah berakhir dan era Reiwa telah dimulai, mengapa kita berani merayakan 100 tahun era Showa?

Pasalnya, era Showa terus menjadi inspirasi konstan dan universal bagi beberapa tren kreasi visual dalam skala global. Pada abad kedua puluh satu, itu menyapu bidang visual dunia dengan semangat yang meningkat.

Salah satu contoh terbaik adalah Cyberpunk. Daya tarik visual dari City pop dan Vaporwave serta artis Jepang dengan “malam” dalam nama mereka seperti YOASOBI, Yorushika, Zutomayo juga terpengaruh olehnya.

Hal-hal seperti desain dystopian dekaden yang menampilkan warna neon atau pastel dalam warna cyan, pink dan ungu, atau reruntuhan yang menjulang di kota berkabut di bawah awan yang menggelisahkan, hanyalah beberapa contoh.

Tren ini sering identik dengan “kebangkitan 80-an”. Sebagai bagian dari kebangkitan budaya NEWTRO ini, banyak ekspresi seni dan desain yang mewujudkan suasana Showa Jepang muncul secara bersamaan di seluruh dunia.

Koridor Udara Tokyo, tempat Metropolitan Expressway merangkak di udara di antara gedung pencakar langit. Kota neon yang tidak pernah tidur dan aspal basah kuyup memantulkannya. Jejak perluasan berulang dari lanskap perkotaan melalui penambahan sembarangan kemiskinan dan kemakmuran. Pipa yang melebar tidak normal, unit pendingin udara yang berlebihan, dan meteran gas. Hotel kapsul persegi dan bulat, mobil kereta bawah tanah paduan aluminium.

Semua ini adalah fantasi yang disublimasikan dan terlalu dideformasi yang, dalam pengertian modern, adalah realitas virtual itu sendiri.

Penduduk asli digital di seluruh dunia menghidupkan kembali masa depan yang dekat melalui retina mereka, masa depan yang tidak akan pernah datang.

Istilah gaul emoi (emosional atau nostalgia) dapat digunakan untuk menggambarkan Jepang virtual yang terus menginspirasi nostalgia untuk generasi yang akan datang.

Dengan kata lain, “SHOWA NIPPON” emoi tidak dapat dijelaskan.

Ini adalah nostalgia yang terus memperbarui diri di zaman sekarang ini. Ini terkait dengan citra Jepang yang selamanya tidak akan terjangkau. Partisipasi dalam realisasi virtual meta-narasi “Shōwa Centennial” sebagai garis dunia yang hanya ada dalam karya para seniman yang berkumpul di sini.

Inilah nilai sebenarnya dari pameran ini dan juga maknanya yang sebenarnya. Dan terserah Anda untuk membuatnya nyata.”

Sumber: (1)

Untuk Informasi Unik dan Travel Jepang, selalu buka ryokotomo.com
Ikuti kami di Facebook, Twitter dan Instagram @ryokotomoid
Artikel ini telah dibaca 14 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pelukis Jepang Uemura Shoen dan Lainnya Akan Ditampilkan di Museum Seni Shohaku di Nara

1 September 2022 - 12:42 WIB

Ryokotomo - 2723905a japanese painter uemura shoen and others to be featured at

Pameran ‘A Forest Where Gods Live’ dari teamLab Kembali ke Taman Mifuneyama Rakuen di Saga untuk Tahun Kedelapan

18 July 2022 - 07:55 WIB

Ryokotomo - c21ce626 teamlabs ‘a forest where gods live exhibition returns to mifuneyama

Pameran Kerajinan Tangan Tokyo di Matasuzakaya Ueno Menampilkan Panda Edo Cut Glass

27 March 2022 - 12:26 WIB

Ryokotomo - 2fd0f774 tokyo handicrafts craft fair exhibition at matasuzakaya ueno to feature

Rayakan Pameran Italia, Shinagawa Prince Hotel Tawarkan Kamar Didesain Leo Leonni

21 February 2022 - 18:32 WIB

Ryokotomo - 01cd9a60 shinagawa prince hotel offers leo leonnis friends themed plan as part

Fotografer ini menunjukkan mengapa pemandangan sehari-hari Kyoto terlihat Bak Lukisan Mahal

20 February 2022 - 12:02 WIB

Ryokotomo - 510fed66 photographer shows why kyotos everyday sights are just as captivating

Maruyoshi Kosaka Wood & Urushi Works Mengadakan Acara Pop-Up di Tokyo Midtown

15 January 2022 - 09:10 WIB

Ryokotomo - Maruyoshi Kosaka Wood Urushi Works Mengadakan Acara Pop Up di
Trending di Art
Ryokotomo