Menu

Mode Gelap

Food · 2 Jun 2022 09:57 WIB ·

Inilah Alasan Mengapa Wasabi Segar Jepang Mahal


					Inilah Alasan Mengapa Wasabi Segar Jepang Mahal Perbesar

Ryokotomo.com – Tak dapat dipungkiri, fakta bahwa sushi Jepang telah menjadi terkenal di seluruh dunia, Bersamaan dengan itu, bumbu hijau bernama wasabi yang juga dikenal sebagai mustard murni memiliki efek mengurangi bau amis dan menghangatkan perut saat mengonsumsi makanan mentah.

Umbi wasabi adalah tanaman silangan, biasanya dijual sebagai akar atau batang, dan harus digiling halus di atas alat logam khusus yang disebut oroshigane sebelum digunakan. Di beberapa bagian Jepang, orang suka memarut wasabi dengan kulit hiu kering. Wasabi memiliki rasa pedas dan lebih mengiritasi hidung daripada lidah. Dalam pembuatan sushi, koki sering menempatkan wasabi di antara ikan dan nasi sampai disajikan untuk mempertahankan rasa lebih lama.

Pada Desember 2020 seorang koki sushi di pusat kota Tokyo mengungkapkan bahwa menghabiskan lebih dari $700 untuk membeli wasabi segar Jepang setiap bulan. Karena terlalu mahal, di banyak restoran, untuk menghemat uang, orang mengganti wasabi segar dengan lobak giling yang tidak memiliki banyak rasa.

 

Wasabi sulit untuk dibudidayakan

Alasan pertama wasabi sangat mahal adalah karena sulit tumbuh. Di Jepang, wasabi tumbuh subur di dasar sungai berbatu dengan suhu ideal 8 hingga 20 derajat Celcius.

Ini adalah tanaman yang sensitif, batangnya sebagian terendam air mengalir dan sangat rentan terhadap kerusakan oleh air.perubahan lingkungan seperti kelembaban dan suhu. Karena tidak banyak aliran sungai di lembah di Jepang, sulit untuk menanam wasabi pada tingkat komersial. Biasanya dibutuhkan waktu sekitar 12-18 bulan, bahkan 2 tahun untuk tanaman wasabi tumbuh dan dipanen.

Prefektur Nagano, Iwate, dan Shimane dikenal sebagai tempat produksi wasabi di Jepang. Namun, daerah semenanjung Izu di Prefektur Shizuoka adalah sumber utama wasabi, terhitung 80% dari konsumsi wasabi segar Jepang.

 

Wasabi memiliki umur simpan yang pendek

Alasan kedua wasabi mahal adalah karena memiliki umur simpan yang pendek. Menurut Eat by Date, umbi wasabi harus segera dimakan, sekitar satu atau dua hari setelah panen atau akan menjadi lembek. Dengan parutan akar wasabi segar Jepang, hanya bisa digunakan selama 15 menit jika tidak ingin rasa pedas dan aroma khasnya hilang. Sedangkan bubuk wasabi memiliki daya simpan lebih lama, sekitar dua tahun dalam tabung tertutup. Namun saat dibuka, konsumen perlu menyimpan dalam wadah kedap udara, bisa makan selama 1 tahun.

Ryokotomo - c60b3a53 ryokotomo.com inilah alasan mengapa wasabi segar jepang mahal

Wasabi segar Jepang

Permintaan terlalu tinggi

Dengan popularitas makanan Jepang, meningkatnya konsumsi wasabi di dunia sementara pasokan yang terbatas juga membuat harga rempah-rempah ini selalu tinggi. Saat ini, wasabi juga ditanam di China dan sebagian besar diekspor ke Jepang untuk konsumsi. Di sini, pohon wasabi dibudidayakan di pegunungan, 1.300-2.500 m di atas permukaan laut.

 

Wasabi asli dan wasabi palsu

Seperti disebutkan di atas, restoran yang selalu ingin mengurangi biaya harus menemukan cara menggunakan lobak giling untuk menggantikan wasabi segar. Lalu bagaimana cara membedakan kedua bumbu ini?

Pertama-tama adalah tekstur campuran wasabi. Jika adonan kental dan lembek, itu tandanya wasabi palsu terbuat dari lobak (ditumbuk halus agar teksturnya halus sempurna). Jika adonan sedikit bergelombang, berarti resto tersebut menggunakan wasabi yang diparut dari akar wasabi segar Jepang.

Untuk Informasi Unik dan Travel Jepang, selalu buka ryokotomo.com
Ikuti kami di Facebook, Twitter dan Instagram @ryokotomoid
Artikel ini telah dibaca 129 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Makanan Khas Musim Semi Jepang yang Tidak Boleh Dilewatkan

12 April 2024 - 15:40 WIB

makanan khas musim semi jepang

Mengapa Makanan Jepang Ini Tak Disukai di Tanah Asalnya?

12 April 2024 - 14:19 WIB

makanan jepang

Momiji Manju, Kue Daun Khas dari Hiroshima

18 November 2023 - 10:05 WIB

Momiji Manju, Kue Daun Khas Dari Hiroshima

Oden, Kuliner Hangat yang Nikmat Saat Cuaca Dingin

15 November 2023 - 13:12 WIB

Oden, Kuliner Hangat Yang Nikmat Saat Cuaca Dingin

Yakitori, Sate Khas Jepang yang Menjadi Favorit Para Turis

13 November 2023 - 10:32 WIB

Yakitori, Sate Khas Jepang Yang Menjadi Favorit Para Turis

Mengenal Kabocha, Makanan Khas Jepang Saat Musim Gugur

9 November 2023 - 18:10 WIB

Mengenal Kabocha, Makanan Khas Jepang Saat Musim Gugur
Trending di Food